Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Senin, 26 Agustus 2019 | 13:47 WIB

Sah, Jokowi Sebut Ibu Kota Baru Dipindah ke Penajam dan Kutai

Team VIVA »
Rochimawati
Foto :
  • tvOne
Presiden Joko Widodo

VIVA – Presiden Joko Widodo, akhirnya menjawab polemik wilayah yang dijadikan Ibu Kota Baru. Jokowi menyebut ibu kota berada di antara Kabupaten Kutai Kartanegara dan Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur. 

Dalam jumpa pers yang berlangsung di Istana Negera, Senin, 26 Agustus 2019, Jokowi didampingi Gubernur Kaltim, Isran Noor, serta sejumlah menteri. 

Baca Juga

“Pada siang hari yang berbahagia ini saya ingin menyampaikan tentang kepindahan ibu kota negara. Rencana pemindahan sudah digagas sejak lama, bahkan sejak presiden pertama Ir Soekarno. Dan sebagai bangsa yang besar, yang sudah 74 tahun merdeka belum pernah menentukan sendiri ibu kotanya,” kata Jokowi. 

Berikut beberapa alasan yang dipandang perlu untuk memindahkan ibu kota dari pulau Jawa ke Kalimantan.

Terpopuler

Kenapa harus pindah 

Jokowi menyebut alasan kepindahan itu, karena kota Jakarta saat ini sudah sangat berat sebagai pusat pemerintahan, pusat bisnis, pusat keuangan, perdagangan, pusat jasa, pangkalan udara serta pelabuhan laut yang terbesar di Indonesia

Beban pulau Jawa berat 

Menurut Jokowi, saat ini beban pulau Jawa semakin berat dengan penduduk 150 juta atau 54 persen dari penduduk Indonesia, dan 58 persen PDB ekonomi Indonesia ada di Pulau Jawa. Apalagi pulau Jawa sebagai sumber ketahanan pangan, beban ini akan semakin berat jika pemerintahan tetap ada di pulau Jawa 

Pendanaan 

Jokowi juga menjawab pertanyaan mengenai pendanaan, menurutnya total kebutuhan untuk ibu kota baru adalah Rp466 triliun. Nantinya 19 persen dari APBN, itu pun berasal dari skema kerja sama aset yang ada di DKI JKT sisanya dari APBU dan divertasi langsung swasta dan BUMN. 

Rencana muncul sekarang

Menurut Jokowi, ia tidak bisa terus menerus membiarkan beban DKI Jakarta dan beban Pulau Jawa semakin berat terutama dalam hal kepadatan penduduk, kemacetan lalu lintas, polusi udara. Dan saya tegaskan, ini bukan kesalahan pemprov DKI Jakarta, tapi besarnya beban perekonomian di Jakarta dan Pulau Jawa.

Berita-berita seputar pemindahan ibu kota bisa kamu baca di VIVAnews melalui tautan ini. 

Topik Terkait
Saksikan Juga
Lagi, Polisi Tangkap Delapan Pembakar Hutan dan Lahan
TVONE NEWS - 2 jam lalu