Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Selasa, 19 November 2019 | 17:09 WIB

Kapolri Bakal Copot Anggota Polri yang Berani Minta Jatah Proyek

Team VIVA »
Cesaria Hapsari
Ridho Permana
Foto :
  • VIVA/M Ali Wafa
Kapolri Idham Azis

VIVA – Kapolri Jenderal Polisi Idham Aziz mengultimatum anak buahnya; Ia bakal menindak tegas jika ada oknum polisi yang menghambat pembangunan di daerah.

Kepala Divisi Humas Polri, Inspektur Jenderal Polisi Mohammad Iqbal mengatakan, hambatan yang dimaksud yaitu meminta jatah proyek kepada pengusaha.

Baca Juga

"Prinsipnya kalau ada oknum, Pak Kapolri akan melakukan tindakan tegas. Terbukti, periksa dan copot," kata Iqbal di Gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Selasa, 19 November 2019 seperti dilansir dari VIVAnews.

Iqbal menjelaskan, pihaknya telah melakukan pengawasan sejak lama di sejumlah daerah. Pengawasan tersebut dilakukan melalui Inspektorat Pengawasan Umum (Itwasum), dan Divisi Profesi dan Pengamanan (Divpropam).

Terpopuler

"Kita lakukan upaya pencegahan, jika ada niat kita lakukan pencegahan. Kalau sudah melakukan kriminal dan terbukti tidak segan akan melakukan pencopotan," ungkapnya.

Kawal pembangunan

Mantan Kapolrestabes Surabaya itu pun memastikan jika Polri tetap mendukung program pemerintah. Dalam hal ini, terkait pembangunan serta investasi yang disampaikan oleh Presiden Joko Widodo.

"Polri lembaga penting untuk menopang pembangunan nasional, iklim investasi seperti yang disampaikan pak Presiden," paparnya.

Sebelumnya, Kepolisian Republik Indonesia bakal memberikan pengamanan maksimal terkait kegiatan yang telah dicanangkan oleh Presiden Joko Widodo. Dalam hal ini, Polri bersama jajaran TNI bahu membahu berupaya memberikan pengamanan ekstra.

"Tentu Polri tidak bisa bekerja sendiri. Bersama dengan TNI, bersama-sama dengan pemerintah melaksanakan kegiatan tersebut," kata Kapolri Jenderal Idham Azis di Sentul International Convention Center, Bogor, Jawa Barat, Rabu, 13 November 2019.

Idham menjelaskan, ada dua strategi yang akan dikedepankan oleh institusinya. Pertama, upaya pencegahan terkait pemborosan anggaran. Strategi kedua adalah penegakan hukum. Idham mengatakan, pihaknya akan serius dalam mengawal pembangunan di daerah.

Bahkan, Idham akan menindak anak buahnya jika terlibat dalam konspirasi dalam pembangunan. Dia meminta kepada Guburnur atau Walikota untuk melapor jika ada anggotanya yang terlibat.

"Saya minta Kapolres tidak jadi bagian permasalahan yang ada di daerah, karena bukan rahasia umum banyak juga Kapolres itu kalau dia minta proyek. Nah, ini bagian masalah, konspirasi, kalau dia begitu, para Gubernur, Wali Kota silakan hubungi saya nanti saya carikan pemain cadangan," kata dia.

 

Topik Terkait
Saksikan Juga
Kapolri Klaim Ada Temuan Baru dalam Kasus Novel Baswedan
TVONE NEWS - 4 hari lalu