Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Minggu, 28 Juli 2019 | 19:54 WIB

Jokowi Ungkap Bocoran Soal Kabinet Baru: Akan Banyak yang Muda-muda

Team VIVA »
Eko Priliawito
Fajar Sodiq (Solo)
Foto :
  • Fajar Sodiq/ Solo
Presiden Joko Widodo di rumah makan ayam goreng Mbah Karto Sukoharjo, Solo.

VIVA – Presiden Jokowi masih terus mengumpulkan nama-nama calon menteri yang bakal masuk dalam kabinet baru pemerintahan Jokowi-Amin. Beberapa kali, susunan kabinet baru memang telah beredar ke publik. Namun, nama itu selalu dibantah pihak-pihak terkait sebagai berita bohong alias hoax.

"Bentukan kabinet belum. Tapi ini mulai masuk nama-nama (calon menteri)," kata Presiden Jokowi kepada wartawan di rumah makan ayam goreng Mbah Karto, Sukoharjo, Minggu, 28 Juli 2019.

Baca Juga

Dalam pembentukan kabinet baru, Jokowi mengaku hingga saat ini masih terus mengumpulkan nama yang memang akan masuk sebagai pembantunya. Semakin banyak mengumpulkan pilihan-pilihan, menurutnya akan semakin baik.

"Semakin banyak pilihan akan semakin banyak alternatif dan semakin baik. Memilihnya akan menjadi semakin mudah," ujarnya.

Terpopuler

Hanya saja, ketika disinggung mengenai perampingan kabinet, ia mengungkapkan belum sampai memikirkan hal tersebut. Meski demikian, dalam kabinetnya yang baru nanti akan lebih penuh dengan warna.

"Akan banyak yang muda-muda. Sekali lagi, perkembangan dunia yang dinamis yang perlu direspons secara cepat, perlu energi yang energik," katanya.

Secara dinamis, pembentukan kabinet memang memunculkan gesekan politik. Tidak cuma di kalangan partai-partai koalisi pendukung Jokowi-Ma'ruf Amin, gesekan bahkan terjadi hingga partai-partai bekas koalisi Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Salah satu partai anggota koalisi pengusung Jokowi-Ma'ruf yang kencang menyuarakan jatah kursi menteri adalah Partai Kebangkitan Bangsa. Bahkan, jauh-jauh hari sebelum pilpres digelar, PKB sudah terang-terangan meminta jatah sebanyak 10 kursi menteri. Belakangan, PKB berencana menyodorkan 34 nama kepada Presiden Jokowi. Setelah itu, mereka mereka menyerahkannya pada Jokowi untuk menyaringnya.

Tidak hanya PKB yang getol meminta jatah kursi menteri. Partai lain sesama anggota koalisi Jokowi-Ma'ruf juga merasa lebih berhak mendapat jatah lebih banyak karena menilai punya suara yang lebih besar daripada PKB misalnya Partai Golkar.

Bahkan yang terbaru, mereka minta tambahan jatah menteri. Memang saat ini, partai berlambang pohon beringin itu menduduki kursi Menteri Perindustrian, Menteri Sosial, dan Menko Maritim. Nah, untuk kabinet pemerintahan Jokowi periode kedua lima tahun mendatang, mereka minta agar jumlah itu ditambah.

Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto, mengakui telah menyiapkan lima kader, untuk diajukan sebagai calon menteri di kabinet pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin. Lima nama tersebut adalah dirinya sendiri, Agus Gumiwang Kartasasmita, Ibnu Mundzir, Zainuddin Amali, dan Dedi Mulyadi. (ren)

 

Topik Terkait
Saksikan Juga
Nasib KPK di Ujung Tanduk?
TVONE NEWS - 1 hari lalu