Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Senin, 16 September 2019 | 14:27 WIB

Presiden Jokowi Sindir Pimpinan KPK, Bijaklah Bernegara

Team VIVA »
Rochimawati
Fikri Halim
Foto :
  • ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat
Presiden Joko Widodo

VIVA – Presiden Joko Widodo sindir pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang menolak adanya revisi UU KPK. Jokowi mengatakan, revisi KPK itu merupakan inisiatif dari DPR. Ia pun mengingatkan KPK adalah lembaga negara yang seharusnya bijak menyikapinya. 

"Jadi, KPK itu lembaga negara, institusi negara. Jadi bijaklah dalam kita bernegara," kata Jokowi di Hotel Sultan, Jakarta, Senin 16 September 2019 dilansir dari laman VIVAnews

Baca Juga

Dia juga menegaskan agar proses revisi undang-undang tersebut untuk diawasi secara bersama. Posisi KPK, menurut Jokowi, masih tetap kuat. 

"KPK tetap pada posisi kuat dalam pemberantasan korupsi. Itu tugas kita bersama," kata Presiden. 

Terpopuler

Baca juga: Kebakaran Hutan, Warganet Minta Tolong karena Sulit Bernapas

Tiga pimpinan KPK mengembalikan mandat pengelolaan lembaga antirasuah itu kepada Presiden Jokowi. KPK pun kini dianggap berbagai pihak telah shutdown dengan pengembalian mandat dari tiga pimpinan tersebut.

Pimpinan KPK memutuskan mengembalikan mandat kepada Presiden Joko Widodo sebagai protes bergulirnya revisi UU. Namun, pengembalian mandat disampaikan hanya tiga pimpinan KPK.

Tiga pimpinan KPK yang menyampaikan suaranya yaitu Ketua KPK, Agus Rahardjo dan dua Wakil Ketua KPK yaitu Laode M Syarif dan Saut Situmorang dalam sebuah konferensi pers.

Dalam kesempatan itu, tak terlihat dua Wakil Ketua KPK lain yaitu Basaria Panjaitan dan Alexander Marwata. Agus Rahardjo cs hanya ditemani Jubir KPK Febri Diansyah dan tiga penasihat KPK serta ratusan pegawai KPK yang memenuhi lobi gedung KPK.

Topik Terkait
Saksikan Juga
RUU KPK Mulai Berlaku, Bagaimana Nasib Kasus-kasus Korupsi?
TVONE NEWS - 3 hari lalu