Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Jumat, 23 Agustus 2019 | 12:34 WIB

2 Karya Keren Buatan Mahasiswa, Bisa Deteksi Kapal Asing Nakal

Team VIVA »
Alika Noor Kholifah
Misrohatun Hasanah
Foto :
Agus Prayudi, pencipta drone pengawas kapal ilegal

VIVA – Kompetisi OpenVino yang diadakan PT Synnex Metrodata Indonesia (SMI) dan Intel, melahirkan beberapa solusi yang bisa mengatasi permasalahan sehari-hari. Pencipta solusi-solusi ini merupakan developer muda berbakat Indonesia. 

Smart Bin (Unsyiah Kuala, Aceh)
Tim ini terdiri dari tiga mahasiswa asal Universitas Syiah Kuala, Aceh. Mereka membuat purnarupa Smart Bin atau tempat sampah pintar dengan biaya rendah. Penciptaan prototip ini berasal dari permasalahan sampah yang tidak reusable atau tidak didaur ulang.

Baca Juga

"Kami khawatir sampah menjadi masalah besar, untuk itu kami membuat solusi agar masyarakat memilah sampah dari awal (periode awal membuang sampah). Tujuannya agar mudah didaur ulang," kata Khalid Alhabibie.

Cara penggunaannya, sebelum sampah dibuang, sampah akan dihadapkan ke arah kamera. Kemudian secara otomatis sistem akan mendeteksi, jenis sampah apa yang akan kamu buang. Misalnya botol plastik, maka yang terbuka adalah jenis non-organik, jika jenisnya daun, yang terbuka adalah tempat sampah organik.

Terpopuler

Baca juga: Kendala 5G di Indonesia, Ternyata Ini

"Kita juga bisa memonitor masalah sampahnya di monitor, data-datanya kemudian bisa diolah," ujarnya. Khalid tidak sendiri, ia bekerja bersama dua orang tim lainnya, Chairuman dan Nyak Twoman.

Drone pengawas kapal ilegal
Karya yang satu ini juga patut diapresiasi lho. Drone buatan Agus Prayudi ini sudah diterima oleh Kementerian Kelautan dan tinggal menunggu waktu dipanggil. Ia adalah seorang mahasiswa tingkat akhir di Politeknik Elektronika Negeri Surabaya.

"Alat ini bisa mencegah kegiatan dari kapal ilegal yang ada di Indonesia. Bisa kita ketahui kalau negara kita 70 persennya merupakan lautan, jadi saya buat karya ini," katanya.

Secara sederhana cara kerjanya adalah, drone akan melakukan scan di lautan, kemudian datanya diolah secara deep learning. Dari hasilnya diharapkan bisa mengetahui posisi kapal.

Menurut Agus, teknologi untuk mendeteksi kapal atau VMS (Vessel Monitoring System) tidak banyak digunakan kapal di Indonesia, terlebih di Indonesia ini sifat kapalnya masih tradisional. Harganya pun cukup mahal, satu unit bisa mencapai Rp15 juta.

Topik Terkait
Saksikan Juga
Ujicoba Taksi Terbang di Paris
TVONE NEWS - 15 jam lalu