Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Kamis, 15 Agustus 2019 | 06:12 WIB

Bantu Rakyat dari Air Berlogam Berat, Anawati Raih Achmad Bakrie 2019

Team VIVA »
Amal Nur Ngazis
Novina Putri Bestari
Foto :
  • VIVA/M Ali Wafa
Penghargaan Achmad Bakrie 2019, Anawati, Kategori Sains

VIVA – Penghargaan Achmad Bakrie 2019 digelar Rabu malam 14 Agustus 2019 dan memberikan tokoh inspirasional dalam berbagai bidang. Salah satunya Anawati yang meraih penghargaan di bidang sains. 

Anawati mendapat anugerah Achmad Bakrie 2019 berkat risetnya tentang Tubular Anodic Aluminium Oxide (AAO) dan gagasannya memanfaatkan teknologi pelapis bahan lokal. Risetnya tersebut menolong masyarakat Sumbawa dari air yang tercemar logam berat.

Baca Juga

Sumbawa yang menarik karena banyaknya kekayaan alam terutama mineral. Namun itu tidak diikuti dengan kesejahteraan rakyatnya. Kemarau yang panjang membuat akses air bersih sulit di daerah tersebut dan membuat masyarakat mencarinya di sungai maupun danau. Padahal di daerah tersebut tinggi dengan aktivitas penambangan, dan membuat air tercemar logam berat. 

"Untuk keberlangsungan kegiatan di Sumbawa kami mendirikan organisasi non-profit Sai dalam bahasa Sumbawa artinya nomor satu, Sumbawa Academia Institute yang mana kami banyak melakukan kegiatan semacam pelatihan dan pendidikan non-formal untuk anak SD dan SMA seperti pelatihan olimpiade sains kemudian pelatihan bahasa Inggris, penulisan karya ilmiah," jelas Anawati dalam sambutan penerimaan Penghargaan Achmad Bakrie 2019, di Jakarta, Rabu Malam, 14 Agustus 2019.  

Terpopuler

Saat menerima penghargaan tersebut, dosen serta Kepala Program Studi S1 Fisika Universitas  mengatakan bahwa sains merupakan dunia yang sudah disukainya sejak kecil. Itu juga yang membuat dirinya menjadi peneliti dan akademisi. 

Dia juga menceritakan pengalamannya saat menimba ilmu di empat negara maju yang mengandalkan pembangunan Sumber Daya Manusia. 

"Yaitu penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi bagi kemajuan bangsa dan kemakmuran rakyatnya," ujar Anawati

Anawati memulai karier penelitinya saat menempuh pendidikan S2 di Swedia, lalu ke Norwegia untuk S3. Setelah meraih doktornya di Norwegia, Anawati berkiprah di Jepang dan Amerika Serikat. 

Khususnya di Ohio, Amerika Serikat dan Jepang, dia mendapatkan proyek penelitian untuk industri. Dengan bekal tersebut, Anawati kembali ke Tanah Air untuk memanfaatkan ilmu dan pengalamannya tersebut. Untuk kemajuan risetnya, Anawati memboyong topiknya ke Departemen Fisika, Universitas Indonesia. 

Topik Terkait
Saksikan Juga
Status Waspada, Anak Krakatau Terus Luncurkan Abu Vulkanis
TVONE NEWS - 15 menit lalu