Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Rabu, 27 Maret 2019 | 16:58 WIB

Inspirasi dan Siasat IFW 2019 untuk Menarik Perhatian Internasional

Team VIVA »
Cesaria Hapsari
Shalli Syartiqa
Foto :
  • VIVA/Shalli
Opening ceremony Indonesia Fashion Week 2019 di JCC.

VIVA – Industri mode Tanah Air kian berkembang. Setiap tahun, Indonesia menggelar pekan mode yang dilirik oleh market lokal serta internasional. Hari ini, pekan mode Indonesia Fashion Week (IFW) 2019 resmi dibuka di Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta Pusat.

Mengusung tema 'Cultural Values' IFW digelar selama 5 hari berturut-turut, mulai dari Rabu, 27 Maret hingga Minggu, 31 Maret 2019. Sejalan dengan upaya berkesinambungan Asosiasi Perancang dan Pengusaha Mode Indonesia (APPMI) yang berkomitmen untuk terus mengembangkan dan mempromosikan kekayaan budaya Indonesia sebagai salah satu benteng ekonomi Nasional. Itulah alasannya IFW mengangkat tema 'Cultural Values'.

Baca Juga

Pembukaan IFW 2019 berlangsung meriah dengan menampilkan fesyen show dari puluhan desainer yang akan tampil. Salah satu yang spesial di IFW 2019 kali ini adalah kehadiran desainer busana muslim asal Myanmar, May Myat Waso.

Sebanyak 480 tenant dan 480 desainer akan memerkan karya-karya terbaik mereka di IFW 2019. Sebagai event tahunan, IFW semakin menarik dan mendapat perhatian dunia internasional karena tidak hanya mencakup ranah budaya, tetapi juga pariwisata.

Terpopuler

IFW 2019 kali ini menitikberatkan budaya dari daerah Kalimantan yang menjadi inspirasi perayaan budaya. Lewat beberapa material, seperti kain tenun, songket, dan batik dari berbagai wilayah di Indonesia maupun motif perisai, flora dan fauna Kalimantan yang menginspirasi detail pada desain busana.

"IFW 2019 akan mengangkat budaya Kalimantan yang amat kaya. Belum banyak yang mengangkat khasanah budaya Kalimantan. Padahal rumpun masyarakat Kalimantan yang terdiri dari beberapa etnis utama yaitu; Melayu, Banjar, Kutai dan Dayak Paser mampu memberikan nuansa unik," kata Poppy Dharsono selaku Presiden IFW dan Ketua Umum APPMI yang dijumpai dalam opening ceremony IFW 2019 di JCC.

"Flora dan fauna yang merupakan ciri khas Kalimantan, dipakai desainer sebagai sumber inspirasi dan imajinasi rancangan mereka. Sehingga budaya Kalimantan dapat makin dikenal luas melalui hasil karya para perancang busana," sambungnya.

IFW 2019 akan menampilkan 20 peragaan busana, kompetisi dan talkshow serta memamerkan ratusan brand lokal.   

"Dengan mengusung khasanah kekayaan Indonesia, baik budaya, wisata alam, maupun sumber daya manusianya, IFW 2019 diharapkan dapat semakin mengharumkan nama Indonesia di mata Internasional melalui industri fesyen," kata Poppy.
    

Topik Terkait
Saksikan Juga
175 Desainer Pamer Karya Terbaru di JFW 2018
GAYA HIDUP - sekitar 1 tahun lalu