Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Rabu, 13 Februari 2019 | 23:24 WIB

Keputihan Tak Kunjung Sembuh, Waspada Kanker Serviks

Team VIVA »
Anisa Widiarini
Rintan Puspitasari
Foto :
  • VIVA/Muhamad Solihin
Ilustrasi Pemeriksaan Kanker Serviks

VIVA – Angka kematian akibat kanker serviks mencapai 18.279 per tahun. Itu berarti ada 50 perempuan Indonesia meninggal dunia setiap hari akibat kanker serviks. Ini meningkat drastis dari data Globocan 2012, yang menyatakan 26 perempuan Indonesia meninggal dunia setiap hari akibat kanker serviks.

Salah satu tanda yang kerap dilewatkan oleh seorang wanita dan dianggap biasa saja adalah terjadinya keputihan. Selama ini dipercaya bahwa hanya keputihan yang berbau atau pekat saja menjadi tanda kanker serviks, padahal tidak. 

Baca Juga

Insiden tersebut pernah dialami oleh penyintas kanker serviks stadium 2B, Endang Suryani. Wanita 52 tahun ini awalnya hanya mengalami keputihan yang bening dan tidak berbau, setelah mengalami menstruasi, keputihan kembali muncul, dan hanya hilang saat mens. 

Ketakutannya untuk memeriksakan diri ke dokter membawanya percaya pada omongan teman bahwa hal tersebut hanya tanda akan terjadinya menopause dan melakukan pengobatan tradisional seperti minum jahe putih. Tapi ternyata keputihan bening dan cair yang dialaminya merupakan bagian dari tanda bahwa dirinya telah mengalami kanker serviks. 

Terpopuler

Prof. Andri, Ketua HOGI (Himpunan Ginekologi Onkologi Indonesia) menganjurkan jika memang terjadi keputihan dan tak kunjung berhenti meski telah diobati sebaiknya segera periksa kondisi tersebut pada dokter. 

"Keputihan diobati keputihan lagi, dicek lagi. Pokoknya diobati, timbul lagi, cepat dilihat apa penyebabnya. Apa ada kumannya atau penyebab lain. Kankernya itu mengeluarkan lendir, kadang berdarah."

Topik Terkait
Saksikan Juga
EKSKLUSIF! Detik-detik Pelawak Nunung Ditangkap Karena Sabu
TVONE - 5 jam lalu