Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Jumat, 23 Agustus 2019 | 11:21 WIB

Yan Widjaya Sebut Aura Kasih Pabrik Susu, Payudara Besar Banyak ASI?

Team VIVA »
Adinda Permatasari
Bimo Aria
Foto :
  • VIVA/Dhana Kencana
Pemain Film Arini kunjungi VIVA.co.id - Aura Kasih

VIVA – Gara-gara sebut Aura Kasih pabrik susu, nama Yan Widjaya mendadak viral. Ungkapan pria berusia 67 tahun di akun Twitter itu dianggap menghina Aura Kasih.

"Punya baby, Aura Kasih juga dikaruniai dua pabrik susu. Jadi harap maklum untuk sementara rehat main film dulu," demikian tulis Yan.

Baca Juga

Di masyarakat, memang sering muncul anggapan bahwa ukuran payudara mempengaruhi jumlah ASI yang dihasilkan. Atau, dengan kata lain mereka yang berpayudara besar akan menghasilkan ASI lebih banyak daripada mereka yang berpayudara kecil. Tapi, benarkah demikian?

Seperti dilansir dari Milk Genomics, penelitian terhadap ukuran payudara dan produksi ASI menunjukkan bahwa suplai ASI tidak tergantung pada ukuran payudara, tetapi lebih pada jumlah jaringan epitel yang terkandung dalam payudara yang mampu menghasilkan ASI. Berbagai penelitian juga telah mengaitkan ukuran tubuh ibu dengan suplai ASI yang rendah dan tingkat dan durasi menyusui yang berkurang.

Terpopuler

Hubungan ini tetap signifikan bahkan setelah mempertimbangkan ibu merokok, usia, jumlah kelahiran, dan faktor sosial ekonomi lainnya. Ibu yang obesitas sering memiliki payudara besar, yang kadang-kadang terlalu besar bagi bayi untuk melekat dengan baik pada puting, sehingga keberhasilan menyusui rendah.

Namun, di samping masalah perlekatan bayi, akumulasi bukti menunjukkan bahwa faktor utama yang mencegah ibu yang kelebihan berat badan dan obesitas untuk menyusui adalah ketidakmampuan sel epitel payudara mereka untuk mulai memproduksi susu dalam jumlah berlebihan setelah lahir. Ini sering disebut sebagai inisiasi laktasi yang tidak berhasil.

Untuk mengatasi kesulitan ini, sebuah penelitian baru-baru ini meneliti sel-sel epitel payudara yang noninvasif yang diisolasi dari ASI. Dalam sel-sel ini, gen-gen tertentu dihidupkan, yang memungkinkan sel-sel untuk secara bertahap membuat ASI saat payudara matang selama kehamilan, dan kemudian mengirimkannya kepada bayi selama menyusui.

Studi ini melaporkan hubungan negatif antara BMI ibu (indeks massa tubuh), dan fungsi gen yang mewakili sel-sel penghasil susu. Ini menunjukkan bahwa jaringan epitel payudara tidak matang dan siap untuk membuat jumlah ASI yang banyak pada ibu dengan BMI lebih tinggi. 

Kemungkinan besar, payudara besar dari ibu yang kelebihan berat badan atau obesitas mengandung lebih banyak sel lemak daripada sel penghasil susu, yang dapat menjelaskan rendahnya pasokan susu dari banyak ibu ini. Karena itu, ukuran payudara tidak selalu berarti lebih banyak sel penghasil susu atau kemampuan yang lebih tinggi untuk menghasilkan ASI. 

Menariknya, perubahan ukuran payudara (volume payudara) dari prakehamilan ke menyusui dapat menjadi indikator seberapa baik kerja payudara selama menyusui. Dengan kata lain, seberapa banyak jaringan penghasil susu di payudara yang tumbuh selama kehamilan dapat memprediksi kemampuannya untuk membuat ASI. (nsa)

Topik Terkait
Saksikan Juga
Kocak! Lihat Aura Kasih dan Morgan Oey Jerit-jerit
SHOWBIZ - sekitar 1 tahun lalu