Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Kamis, 22 Agustus 2019 | 16:59 WIB

DPR: Tidak Ada Istilah Kuota Haji Tak Terpakai, Tapi Gagal Berangkat

Team VIVA »
Dedy Priatmojo
Foto :
  • MCH2019
Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Ace Hasan Syadzily di Mekah

VIVA – Komisi VIII DPR RI menganggap jumlah kuota jemaah haji yang tidak terpakai tahun 2019 masih dalam batas toleransi. Apalagi, itu terjadi murni karena alasan teknis kegagalan berangkat jemaah, bukan karena kuota yang diberikan Arab Saudi tidak terserap dengan baik.

Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Ace Hasan Syadzily, dalam kunjungannya ke Tanah Suci beberapa waktu lalu, mengatakan kuota tak terpakai itu lebih disebabkan karena jemaah gagal berangkat, karena beberapa hal. 

Baca Juga

"Bagi kami  Komisi VIII sebetulnya tidak ada istilah kuota tidak terserap, tapi gagal berangkat karena berbagai alasan. Salah satunya sudah dapat visa sampai embarkasi tapi gagal berangkat,  mengundurkan diri sakit atau hal-hal lain," kata Ace Hasan kepada Media Center Haji.

Berdasarkan laporan Menteri Agama RI Lukman Hakim Saifuddin, jumlah jemaah yang gagal berangkat tahun 2019 mencapai 520 orang. Ace menilai jumlah yang gagal berangkat ini lebih disebabkan karena jemaah itu sendiri, bukan pemerintah. 

Sedangkan untuk menggantikan dengan jemaah lain sudah tidak mungkin. Mengingat, proses visa dan administrasi lainnya membutuhkan waktu yang lama. Sehingga tidak mudah mengganti kuota jemaah yang gagal berangkat dalam waktu singkat.

"Karena itu, menurut kami angka yang menjadi ketidakjadian mereka untuk berangkat sesungguhnya adalah angka yang bisa ditoleransi," ujar politikus Golkar ini.

Disamping itu, jumlah jemaah haji tahun 2019 lebih besar dari tahun-tahun sebelumnya. Dengan tambahan kuota 10.000 yang mepet dengan waktu keberangkatan, sangat sulit bagi pemerintah membuat skenario lain untuk menutup kuota jemaah yang gagal berangkat.

"Oleh karena itu batalnya berangkat ke Tanah Suci kita anggap bukan kegagalan dari Kementerian Agama, kenapa? Karena memang tidak mudah. Sehingga kegagalan berangkat ini jangan dilihat sebagai kegagalan dalam menyerap kuota haji," ungkapnya.

Sebelumnya, Duta Besar RI untuk Arab Saudi, Agus Maftuh Abegebriel, menyayangkan ada kuota jemaah haji Indonesia yang tidak terpakai setiap tahunnya. Agus mengaku mengetahui hal tersebut melalui sistem e-Hajj.

"Saya suka buka sistem e-Hajj, terakhir saya buka 31 Juli. Data yang muncul di situ selama saya bertugas tiga tahun, ada kuota yang tidak terpakai. Dan ini jumlahnya dua kali lipat kuota Brunei," kata Agus saat rapat evaluasi penyelenggaraan ibadah haji 2019 di Mekah, Selasa malam, 6 Agustus 2019.

Menurut Agus, kuota haji yang tak terpakai pada tahun 2016 sebanyak 759. Selanjutnya, pada 2017 sebanyak 935, 2018 sebanyak 649, dan 2019 sebanyak 520 orang. Kondisi ini tentu sangat disayangkan, mengingat butuh usaha lebih untuk memperoleh kuota tambahan. 

"Nanti kalau ditanya Arab Saudi bagaimana jawabnya? Kamu saya kasih kok enggak dipakai," ujar Agus.

Topik Terkait
Saksikan Juga
Melihat Souk Ukaz, Festival Pasar Kuno Bangsa Arab
HAJIPEDIA - 16 hari lalu