Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Selasa, 11 Februari 2020 | 15:53 WIB

Terkuak Alasan Harga Motor Honda di Diler Lebih Mahal

Team VIVA »
Yunisa Herawati
Foto :
  • VIVA/Yunisa Herawati
Honda PCX 150.

VIVA – Penjualan sepeda motor di Indonesia setiap tahunnya mencapai lebih dari enam juta unit. Dari jumlah sebanyak itu, sebagian besar disumbang oleh merek Honda.

PT Astra Honda Motor sebagai produsen dan agen pemegang merek, menawarkan banyak model dan jenis. Mulai dari bebek, hingga skuter matik. Harganya mulai dari belasan juta rupiah, hingga ratusan juta rupiah.

Baca Juga

Berdasarkan penelusuran VIVA, Selasa 11 Februari 2020, tidak semua motor yang ditawarkan oleh diler Honda, banderolnya sama dengan harga resmi dari AHM.

Contohnya, PCX 150 versi ABS (anti-lock braking system) oleh AHM dijual seharga Rp32,511 juta. Sementara, di diler banderolnya lebih mahal Rp1,3 jutaan.

Terpopuler

Baca juga: Resmi Meluncur, Motor Baru Honda Ini Lebih Murah dari BeAT

Lalu, harga resmi Vario 150 di AHM yakni Rp23,834 juta, sementara diler menawarkannya Rp24,756 juta. Harga resmi Scoopy yaitu Rp19,577 juta, sedangkan di diler Rp20,176 juta.

Menurut keterangan salah satu tenaga penjual di diler Honda, ia tidak mengetahui alasan adanya perbedaan harga tersebut. Tapi, ia mengatakan bahwa ada aksesori yang diberikan secara gratis setiap pembelian model tersebut.

“Kalau beli PCX 150 versi ABS, dapat End Cap Muffler, Garnish Headlight, Panel Step Floor, dan Garnish Tailight,” ujar wiraniaga yang enggan dicantumkan namanya itu kepada VIVA, Selasa 11 Februari 2020.

Ia menjelaskan, konsumen tidak bisa membeli PCX 150 tanpa dilengkapi dengan aksesori asli Honda itu. Menurutnya, paket pembelian itu sudah berlangsung lama.

“Tidak bisa beli tanpa aksesori, soalnya penjualannya sudah bundling. Kalau Scoopy, dapat aksesori sarung jok, cover panel indikator dan karpet,” tuturnya.

Topik Terkait
Saksikan Juga
Duh! Honda Monkey & Super Cub Emang Bikin Ngiler
OTOMOTIF - sekitar 1 tahun lalu