Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Minggu, 6 Januari 2019 | 14:45 WIB

Sandi Kritik KPU, Pemaparan Visi dan Misi Sangat Ditunggu Masyarakat

Team VIVA »
Eko Priliawito
Bayu Nugraha
Foto :
  • ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar
Calon Wakil Presiden nomor urut 02, Sandiaga Uno (tengah)

VIVA – Calon Wakil Presiden (Cawapres) nomor urut 02, Sandiaga Salahudin Uno, menyayangkan sikap Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang batal memfasilitasi pasangan capres-cawapres untuk menyampaikan visi-misi pada 9 Januari 2019 mendatang. Menurutnya, penyampaian visi dan misi capres-cawapres sangat ditunggu masyarakat.

"Saya sebetulnya lebih mempersiapkan visi dan misi, karena rencananya disampaikan tanggal 9 (Januari), hari ini kita akan dapat briefing full dari BPN tentang putusan terakhir, tapi yang kita baca di media dan briefing dari Pak Sudirman Said tetap diadakan dan tidak difasilitasi oleh KPU, sangat saya sayangkan ya, bahwa ini banyak ditunggu oleh masyarakat," ujar Sandiaga di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Minggu, 6 Januari 2019.

Baca Juga

Sedianya, KPU akan memfasilitasi capres-cawapres untuk sosialisasikan visi-misi mereka pada 9 Januari 2019. KPU juga sempat menyatakan nantinya dalam visi-misi sosialisasi dapat disampaikan oleh paslon capres-cawapres ataupun timses.

"Masyarakat ingin mendengar langsung visi-misi yang disampaikan pasangan calon presiden dan wakil presiden dan sebagai penyelenggara pemilu KPU mestinya memfasilitasi," katanya.

Menurut Sandi, jika KPU memfasilitasi penyampaian visi-misi, itu akan lebih efisien dibanding tiap tim pemenangan yang memfasilitasi. Sebab, jika difasilitasi KPU, jangkauannya akan luas. Meskipun kecewa, mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta ini tetap menghormati keputusan KPU.

"Tapi itu sudah menjadi keputusan bersama kita hormati keputusannya, rencananya kami akan menyampaikan, tapi berbeda kalau KPU yang memfasilitasi itu jangkauannya jauh lebih ke seluruh masyarakat, kalau kita tidak mendapat jangkauan yang sejauh dan seefektif, seefisien, kalau misalnya di fasilitasi oleh KPU," kata Sandi.

Diketahui, KPU batal memfasilitasi sosialisasi penyampaian visi-misi capres-cawapres. Sosialisasi visi-misi itu justru diserahkan ke pasangan calon.

"Sosialisasi visi-misi tadi malam juga sudah diputuskan, silakan dilaksanakan sendiri-sendiri tempat dan waktu yang mereka tentukan sendiri. Jadi tidak lagi difasilitasi KPU," ujar Ketua KPU Arief Budiman di Hotel Mandarin Oriental, Jl MH Thamrin, Jakarta Pusat, Sabtu, 5 Januari kemarin.

 

Topik Terkait
Saksikan Juga
Rizieq di Reuni 212, Tarif Tol Naik & Mata Novel Baswedan
BERITA - sekitar 1 bulan lalu