Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Senin, 28 Januari 2019 | 22:05 WIB

Banyak yang Minta Prabowo Harus Lebih Menyerang saat Debat Kedua

Team VIVA »
Endah Lismartini
Lilis Khalisotussurur
Foto :
  • VIVA/Muhamad Solihin
Debat Pertama Capres-Cawapres Pemilu 2019, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno

VIVA –  Sekretaris Jenderal Partai Gerindra, Ahmad Muzani, mengatakan banyak yang meminta calons Presiden Prabowo Subianto agar lebih agresif saat debat pilpres kedua. Sebab, pada debat perdana, Jokowi yang lebih menyerang.

"Banyak orang yang memberikan support ke Pak Prabowo untuk lebih agresif ataupun lebih ofensif. Karena debat pertama Pak Jokowi lebih ofensif, padahal dia petahana. Bahkan ada beberapa hal dan tema yang mestinya Pak Prabowo bisa dengan mudah bisa mengembalikan satu isu," kata Muzani di gedung DPR, Jakarta, Senin, 28 Januari 2019.

Baca Juga

Ia mencontohkan, ketika Jokowi menanyakan tentang banyaknya caleg koruptor tapi Prabowo tidak melakukan serangan balik. Sebab Prabowo merasa ini adalah debat calon presiden, bukan debat antarketua umum partai politik.

"Sehingga Pak Prabowo tak ingin membahas persoalan ini terlalu jauh pada perdebatan tentang isu partai. Yang kedua, hal yang paling penting bagi Pak Prabowo adalah beliau tidak ingin perdebatan ini gawe wirang, dalam bahasa Jawa itu artinya mempermalukan, saru," kata Muzani.

Ia mengatakan Prabowo tak ingin membalas Jokowi. Sebab Prabowo memegang tata krama dan menjunjung tinggi integritas.

"Beliau ingin menang dengan tanpo ngasurake. Artinya beliau ingin menang tidak ingin dengan cara menepuk dada atau dengan kesombongan sehingga inilah yang prinsip-prinsip yang terus beliau pegang teguh," kata Muzani. (ase)

Topik Terkait
Saksikan Juga
Di Balik Layar Panasnya Debat Capres-Cawapres 2019
BERITA - 8 bulan lalu