Halo
Pembaca

Berita

Bola

Sport

Otomotif

Digital

Showbiz

Gaya Hidup

in-depth

Lintas

Blog

Informasi

Senin, 5 Agustus 2019 | 04:09 WIB

2 Peserta Tewas di Surabaya Marathon, Lewati Tes Medis?

Team VIVA »
Luzman Rifqi Karami
Nur Faishal (Surabaya)
Foto :
  • VIVA/Nur Faishal
Surabaya Marathon di Jalan Embong Malang Surabaya, Jawa Timur

VIVA – Event tahunan Surabaya Marathon pada Minggu pagi, 4 Agustus 2019, berujung duka. Dua peserta, Husnun N Djuraid (60 tahun), warga Kota Malang, dan Oentung P Setiono (55), warga Kelapa Gading, Jakarta, meninggal dunia sebelum sampai finis. 

Surabaya Marathon diselenggarakan oleh Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) dan didukung oleh Pemerintah Kota Surabaya. Dimulai pagi buta, start dan finis sama dengan tahun sebelumnya, yakni di depan Tunjungan Plaza di Jalan Embong Malang Surabaya.  

Baca Juga

Dibuka untuk umum, lari maraton terdiri dari empat kategori, yakni lima kilometer (5K), sepuluh kilometer (10K), 21 kilometer (21K), dan 42 kilometer (42K). Lebih dari enam ribu peserta hadir di ajang itu. Wali Kota Tri Rismaharini, Kapolrestabea Surabaya Kombes Pol Sandi Nugroho, dan pihak dari APPBI. 

Juru bicara Pemkot Surabaya, Muhammad Fikser, mengatakan bahwa mereka sudah menyediakan tim medis di beberapa titik sepanjang lintasan maraton. Ambulans juga disiapkan. Jika kemudian ada peserta yang meninggal, tidak ada yang menghendaki itu. "Atas nama pemkot kami ikut berbelasungkawa," katanya. 

Terpopuler

Ditanya apakah setiap peserta menjalani pemeriksaan kesehatan terlebih dahulu sebelum mengikuti lomba, Fikser mengaku tidak tahu. Menurutnya, segala hal terkait teknis penyelenggaraan Surabaya Marathon disiapkan dan dilakukan oleh pihak panitia. "Itu panitia," ujarnya. 

Husnun dan Oentung adalah peserta dari kategori sepuluh kilometer (10K). Sesampai di Jalan Pemuda, Husnun jatuh pingsan kemudian dilarikan ke RSUD dr Soetomo dan meninggal dunia. Adapun Oentung tumbang sesampai di Jalan Basuki Rahmat. Dia juga meninggal di rumah sakit. 

Anak Husnun, Amalia Kautsariah, mengatakan bahwa ayahnya memang memiliki riwayat penyakit jantung. Sebelum ikut Surabaya Marathon, almarhum pernah masuk rumah sakit setelah ikut lari maraton Prambanan-Borobudur sejauh 10 kilometer sampai finis.

"Almarhum Husnun) Sempat ngamar (di rumah sakit) tapi sudah sembuh. Sempat ikut (lari maraton) Borobudur-Prambanan itu sampai finish 10KM. Tahun ini di Surabaya. Waktu tenis sempat ngamar, terus sembuh ikut lari lagi," kata Amalia. 

Topik Terkait
Saksikan Juga
VIDEO: Sebab Menpora Imam Nahrawi Jadi Tersangka KPK
BERITA - 3 jam lalu