Tawarkan Rumah Murah, Pengembang Larikan Miliaran Dana Investor - VIVA
Unduh aplikasi kami
A Group Member of Viva
viva
Selasa, 18 November 2014 | 13:00 WIB

Tawarkan Rumah Murah, Pengembang Larikan Miliaran Dana Investor

Modusnya, iming-iming rumah murah. Kantor pemasaran ditinggalkan.
Pekerja menyelesaikan proses pembangunan rumah
Photo :
  • VIVAnews/Muhamad Solihin

Pekerja menyelesaikan proses pembangunan rumah

VIVAnews - Hati-hati bila mendapat tawaran rumah dengan harga murah. Puluhan warga Depok tertipu investasi rumah yang ditawarkan pengembang nakal. Kerugiannya mencapai puluhan miliar rupiah.

Merasa tertipu lantaran rumah yang dijanjikan tak juga jelas statusnya alias bodong, sebanyak 80 warga Depok, melapor ke polisi. Akibat ulah pengembang nakal tersebut, total kerugian para korbannya mencapai lebih dari Rp4 miliar.

Salah satu korbannya, Ervina, mengungkapkan, modus yang digunakan pengembang nakal itu ialah dengan iming-iming rumah murah berkisar Rp160 juta hingga Rp200 juta-an.

Lantaran tergiur, rata-rata korbannya pun langsung memberikan uang muka (downpayment/DP) lebih dari setengahnya. Bahkan, tak sedikit yang sudah membayar lunas.

"Saya sudah bayar DP Rp80 juta, rata-rata sudah ada yang bayar sampai ratusan juta. Sudah enam bulan, sampai sekarang rumah yang dijanjikan tak pernah ada," ujarnya pada wartawan saat melapor dengan puluhan korban lainnya ke Polresta Depok, Selasa 18 November 2014.

Para korban telah berusaha mencari ZN selaku pimpinan perusahaan properti tersebut. Namun sayang, kantor pemasaran yang ada di kawasan Jalan Delima, Jatijajar II, Kelurahan Jatijajar, Kecamatan Tapos, Depok ternyata sudah kosong.

Kantor tersebut diduga sudah lama ditinggalkan ZN dan para stafnya. Hingga kini keberadaan ZN, orang yang disebut-sebut bertanggung jawab atas kasus ini, masih buron.

"Saya malah lebih parah, sudah bayar lunas ternyata itu tanah orang. Ada juga yang nempatin rumah ternyata (sudah) diakui sekitar 5 kepala keluarga. Ya jadi saling tumpang tindih. Kita sih berharap uang kembali," ucap Dina.

Menanggapi laporan tersebut, Kasat Reskrim Polresta Depok, Komisaris Agus Salim berjanji, pihaknya akan mengusut kasus ini.

"Saat ini kami masih mendalami keterangan para saksi ataupun korban. Kasusnya akan kami tindaklanjuti," ujar Agus Salim. (ren)

Topik
Muat Lainnya...