Mengintip Cara Australia Atasi Kecurangan Rekapitulasi Suara Pemilu
Mengintip Cara Australia Atasi Kecurangan Rekapitulasi Suara Pemilu
https://asset.viva.co.id/appasset-2018/mobile-2018/img/logo-abc.jpg?v=8.7.9
Minggu, 19 Mei 2019 | 10:27 WIB

Mengintip Cara Australia Atasi Kecurangan Rekapitulasi Suara Pemilu

https://thumb.viva.co.id/media/frontend/thumbs3/2019/05/19/5ce0ca8a20835-cara-australia-atasi-kecurangan-rekapitulasi-suara-pemilu_663_382.jpg
Photo :
  • abc

A man tips a big cardboard box full of green ballot papers onto a table as a woman watches on.

Di tengah proses rekapitulasi suara Pemilu 2019 di Indonesia, di Australia sendiri sedang berlangsung masa kampanye untuk Pemilu Federal yang digelar pada 18 Mei 2019. Bagaimana Australia mengatasi potensi kecurangan pemilu seperti yang kini diributkan di Indonesia?

Belajar dari KPU Australia: Untuk memastikan pemilu berlangsung jujur dan adil, KPU Australia bentuk Satgas Integritas Pemilu KPU fokus dalam memastikan setiap suara rakyat dihitung secara akurat dan aman setiap dugaan pelanggaran ditindaklanjuti secara serius hingga tuntas

Salah satu perbedaan yang cukup menonjol terlihat dalam hal ketentuan mengenai identitas seorang pemilih dalam memberikan suaranya.

Menurut UU Pemilu Persemakmuran, pemilih Australia tidak diwajibkan untuk menunjukkan kartu identitas diri saat mengikuti proses pemungutan suara.

KPU Australia (AEC) memang menyadari adanya potensi kecurangan di mana seorang pemilih berpeluang untuk memilih lebih dari satu kali.

Hal ini pun sudah menjadi perhatian Parlemen, sebagaimana dikatakan Phil Diak dari AEC.

"Masalah identitas pemilih ini beberapa kali menjadi bahan pembahasan dalam komite Parlemen," katanya.

Bahkan, setelah Pemilu Federal tahun 2016, sebuah komite Parlemen merekomendasikan perubahan UU Pemilu dengan mewajibkan pemilih menunjukkan kartu ID saat memberikan suara.

UU yang berlaku saat ini hanya mewajibkan pemilih memverifikasi identitas mereka di saat melakukan pendaftaran sebagai pemilih - atau di saat memperbarui pendaftarannya tersebut.

Warga yang sudah memenuhi syarat akan menjadi "Wajib Pilih", karena mereka memang akan diwajibkan memberikan suara dalam pemilu - tidak boleh Golput.

Saksikan Juga

Mencuri Motor, Ketua Panwaslu Ditangkap

TVONE NEWS - sekitar 1 tahun lalu
loading...