Pengakuan Mengejutkan WN China Kena Corona COVID-19 Usai Tur di Bali
Unduh aplikasi kami
A Group Member of Viva
viva
Minggu, 16 Februari 2020 | 14:38 WIB

Pengakuan Mengejutkan WN China Kena Corona COVID-19 Usai Tur di Bali

Namanya Jin, dia didiagnosa corona delapan hari usai wisata ke Bali.
Konsidi Kota Wuhan usai Corona COVID-19 menyerang.
Photo :
  • VIVA.co.id

Konsidi Kota Wuhan usai Corona COVID-19 menyerang.

VIVA – Baru-baru ini Indonesia digemparkan dengan kabar tentang adanya warga Kota Wuhan, China, bernama Jin yang didiagnosa positif terjangkit virus mematikan corona alias COVID-19 usai berwisata ke Pulau Dewata, Bali.

Kabar tentang Jin tentu saja sangat meresahkan warga Indonesia, sebab dia terdeteksi terserang corona hanya delapan hari setelah pulang dari Bali.

Meski Kementerian Kesehatan RI sudah menyatakan bahwa Jin tidak terserang corona dari Bali. Tapi melainkan terjangkit ketika tiba di negaranya. Namun, apa yang terjadi pada Jin sangat meresahkan.

Namun bagaimana kronologi sebenarnya tentang kasus Jin ini? Belum lama ini Media Berita Independen Asia Tenggara Indoeagle.com berhasil mewawancarai Jin. Dan dalam wawancara itu Jin terungkap fakta mengejutkan.

Simak, berikut hasil wawancara Indoeagle.com dengan Jin seperti dikutip VIVA.co.id, Minggu 16 Februari 2020:

Indoeagle: Kapan Anda pertama kali mengamati gejala demam?

Jin: Ini sulit diceritakan karena saya merasa agak tidak sehat setelah satu jam di bawah hujan ketika saya rafting di Bali, saya membeli dan minum obat. Kegiatan arung jeram pada 27 Februari. Selama kegiatan itu karena hujan, saya merasakan sedikit gejala dingin setelah kembali ke hotel, jadi saya membeli obat dan sembuh.

Indoeagle: Tidak ada demam setelah itu (minum obat)?

Jin: Ya.

Indoeagle: Hotel manakah yang pernah Anda tinggali di Bali?

Jin: Ada tiga hotel, dua hotel pertama dipesan oleh grup wisata. Setelah saya meninggalkan grup, saya memesan hotel sendiri. Hotel yang saya pesan adalah Novotel Bali Benoa.

Indoeagle: Di mana Anda pikir Anda terinfeksi (Dengan coronavirus)?

Jin: Saya tidak tahu detailnya, karena saya pergi ke Bali dari Wuhan. Ada banyak penduduk Wuhan dalam penerbangan itu. Grup wisata saya memiliki 10 keluarga, setengah dari mereka adalah keluarga Wuhan. Ada total 27 orang, sekitar setengah dari mereka berasal dari Wuhan atau kota-kota sekitar Wuhan.

Mungkin terinfeksi di Bali, saya tidak tahu. Saya tidak memiliki gejala ketika bepergian, hari itu saya merasa tidak sehat karena hujan. Satu jam dalam hujan lebat, saya demam ketika kembali, saya minum obat dan demamnya hilang.

Indoeagle: Bisakah Anda berbagi rencana perjalanan grup wisata?

Jin: Ubud dan banyak tempat. Sebenarnya, kegiatan itu hanya selama tiga hari. Hari pertama adalah ke Pasar Ubud dan Istana Ubud, hari kedua di Lembongan (dan Lombok?) Untuk kegiatan air. Hari terakhir adalah gratis dan mudah dengan kegiatan berbayar. Kebun binatang di pagi hari dan Dream Land Beach Club? Di sore hari. Mereka kembali ke Wuhan setelah hari ketiga. Kami meninggalkan grup karena kami bukan penduduk Wuhan, kami membeli tiket dan kembali sendiri. Mereka pergi pada 26 Januari.

Indoeagle: Setelah kembali ke China, apakah ada orang lain dalam kelompok wisata Wuhan yang terinfeksi (dengan coronavirus)?

Jin: Saya tidak tahu apakah ada yang terinfeksi atau dalam masa inkubasi. Gejala saya kecil, Anhui percaya bahwa saya adalah infeksi sekunder atau infeksi ketiga, karena gejala saya ringan. Saya keluar dengan cepat dari rumah sakit, didiagnosis pada tanggal 4 dan dikeluarkan pada tanggal 11.

Indoeagle: Apakah ada orang lain dalam kelompok wisata Wuhan yang merasa tidak sehat selama beberapa hari bepergian di Bali?

Jin: Saya sudah bertanya kepada istri saya, dia punya grup obrolan, orang-orang di grup itu tidak sehat. Saya tidak benar-benar tahu setelah saya kembali, saya tidak benar-benar merasa tidak sehat juga, saya merasa tidak sehat hanya setelah basah kuyup oleh hujan.

loading...
Muat Lainnya...