Pemprov DKI Finalisasi Kesepakatan Ambil Alih Pengelolaan Air - VIVA
Unduh aplikasi kami
A Group Member of Viva
viva
Rabu, 13 Maret 2019 | 16:02 WIB

Pemprov DKI Finalisasi Kesepakatan Ambil Alih Pengelolaan Air

Proses kesepakatan itu diharapkan cepat selesai.
Gubernur DKI Anies Baswedan
Photo :
  • VIVA.co.id/Ridho Permana

Gubernur DKI Anies Baswedan

VIVA – Gubernur Provinsi DKI Jakarta, Anies Baswedan mengatakan, pihaknya sedang menyusun Head of Agremeent atau HoA antara PD PAM Jaya, PT Palyja, dan PT Aetra, terkait proses pengalihan pengelolaan air di Jakarta.

Saat ini, penyusunan tersebut sudah masuk tahap finalisasi. "Kami sudah melakukan rapat, ada beberapa hal teknis yang sedang difinalisasikan oleh dirut PAM. Nanti, kalau sudah final, akan kami umumkan," ujar Anies di Balai Kota, Jakarta Pusat, Rabu 13 Maret 2019.

Anies menegaskan, saat ini, HoA belum diserahkan karena di dalam HoA terdapat beberapa agenda yang harus dijadikan bahan pembicaraan lebih lanjut.

Anies berharap, proses kesepakatan itu cepat selesai. "Hari ini, harusnya sudah selesai. Saya panggil dua hari yang lalu tanggal 11, dirut dan tim kelola air, dan mereka memberikan update-nya. Ada beberapa hal teknis detail yang sedang difinalkan. Nanti, mereka akan lapor, saya akan umumkan, harapannya segera selesai," ujarnya.

Sebelumnya, Gubernur Provinsi DKI Jakarta, Anies Baswedan sudah menerima rekomendasi terkait polemik pengelolaan air. Rekomendasi yang diberikan oleh Tim Evaluasi Tata Kelola Air kepada Pemprov DKI adalah pengambilalihan pengelolaan air di Jakarta dari swasta.

Anies memilih langkah perdata atau renegosiasi kontrak untuk mengambil alih pengelolaan air bersih di Jakarta. Selama ini, pengelolaan air ditangani swasta, yaitu PT Palyja dan PT Aetra.

Langkah pengambilalihan ini sebagai lanjutan untuk mengoreksi perjanjian yang dibuat pada 1997. Karena, setelah perjanjian kerja sama dengan swasta berjalan selama 20 tahun, pelayanan air bersih tidak berkembang sesuai harapan.

Di antaranya, menurut Anies, cakupan pelayanan tidak tercapai dari target 82 persen yang dijanjikan, dan tingkat kebocoran air mencapai 44,3 persen. (asp)

loading...
Muat Lainnya...