Rugi Miliaran Akibat Rusuh, Ketua DPRD DKI Soroti Pasar Tanah Abang - VIVA
Unduh aplikasi kami
A Group Member of Viva
viva
Kamis, 23 Mei 2019 | 12:24 WIB

Rugi Miliaran Akibat Rusuh, Ketua DPRD DKI Soroti Pasar Tanah Abang

Harusnya menjelang Lebaran Pasar Tanah Abang ramai pengunjung datang.
Pasar Tanah Abang
Photo :
  • VIVA/M Ali Wafa

Pasar Tanah Abang

VIVA – Sejak 21 Mei lalu, kondisi di sekitar Tanah Abang Jakarta Pusat terganggu akibat kerusuhan. Aktivitas masyarakat terganggu, termasuk pusat grosir terbesar se-Asia Tenggara, yakni Pasar Tanah Abang.

Hal itu juga yang menjadi sorotan dari Ketua DPRD DKI Prasetio Edi Marsudi. Dalam siaran persnya yang diterima VIVA, ia merasa prihatin lantaran kerugian akibat kerusuhan itu bisa mencapai ratusan miliar rupiah.

"Biasanya perputaran uang di Pasar Tanah Abang itu bisa sekitar 100 sampai 200 miliar per hari. Akibat kerusuhan ini jelas perputaran uang menurun, orang jadi terganggu dan bahkan takut ke Pasar Tanah Abang," kata Prasetyo, Kamis 23 Mei 2019.

Pasar Tanah Abang selalu ramai oleh pembeli. Apalagi saat ini, jelang memasuki Lebaran dan Idul Fitri 1440 H. Lazimnya setiap tahun, pusat perbelanjaan ini akan selalu dipadati oleh pembeli.

Namun akibat peristiwa kerusuhan selama beberapa hari ini, dia yakin kerugian dialami oleh para pedagang.

"Harusnya ada peningkatan pendapatan di peak season seperti ini untuk pedagang. Tapi melihat situasi dan kondisi seperti ini, rusuh di dekat Tanah Abang jelas membuat pendapatan pedagang jadi menurun, bahkan bisa hilang, karena banyak toko yang tutup," ujar politikus PDI Perjuangan itu.

Dia berharap, aksi penyampaian pendapat yang dilakukan bisa berlangsung damai. Sebab ada aktivitas warga yang lain yang terganggu, akibat peristiwa kerusuhan itu. Menurutnya, rezeki orang lain menjadi terhambat akibat peristiwa tersebut.

"Kasihan pedagang-pedagang di Tanah Abang dan sekitarnya harus kehilangan pendapatan. Masyarakat juga jadi susah untuk membeli barang, apalagi mau belanja untuk Lebaran,” katanya.

Sebagai wakil rakyat, ia juga menyoroti aksi sejumlah oknum yang melakukan perusakan fasilitas publik. Termasuk Stasiun Tanah Abang. Ia mengingatkan, hal itu tidak boleh terjadi karena bisa dipidana.

"Ini jalur vital, bukan cuma buat pedagang atau pembeli, tapi juga banyak pekerja yang menggunakan stasiun ini. Jangan merusak fasilitas umum, ingat sanksinya pidana," tegasnya. (mus)
 

loading...
Muat Lainnya...