Dinas Lingkungan Hidup DKI Akui Polusi Udara Meningkat Saat Kemarau - VIVA
Unduh aplikasi kami
A Group Member of Viva
viva
Jumat, 12 Juli 2019 | 11:51 WIB

Dinas Lingkungan Hidup DKI Akui Polusi Udara Meningkat Saat Kemarau

Warga diminta antisipasi kenaikan kualitas udara yang tidak baik.
Polusi Udara di Jakarta.
Photo :
  • VIVAnews/Fernando Randy

Polusi Udara di Jakarta.

VIVA – Kepala Seksi Penanggulangan Lingkungan, Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Agung Pudjo Winarko tidak membantah pernyataan Menteri Lingkungan Hidup Siti Nurbaya soal pencemaran udara yang tidak baik untuk bayi dan lanjut usia. 

Agung mengatakan, sejak awal musim hujan, cuaca di Jakarta masih bagus. Namun, memasuki musim kemarau polusi semakin meningkat dengan PM sebesar 2,5. 

"Kemarin saat musim hujan bagi orang normal biasa saja, bagi bayi dan manula juga tidak ada masalah. Tapi ketika masuk ke musim kemarau dengan PM 2,5 yang meningkat, harus diantisipasi saja bagi mereka yang sensitif. Jadi tidak setiap hari harus yang dianggap setahun," ujar Agung saat dihubungi, Jumat, 12 Juli 2019.

Agung mengimbau kepada masyarakat Jakarta, khususnya lanjut usia dan orangtua yang memiliki bayi dan balita, untuk tetap mengantisipasi kenaikan kualitas udara yang tidak baik dalam beberapa bulan ke depan.

Pihaknya sudah memiliki data kenaikan dan turunnya kualitas pencemaran udara di Jakarta. Untuk saat ini Jakarta masih dalam kondisi baik. Namun, tidak menutup kemungkinan jika beberapa bulan ke depan kualitas pencemaran udara  akan kembali naik.

"Data kita punya, Januari, Februari, Maret, April, bagus. Menjelang musim kemarau sempat ada kenaikan, saat ini sudah turun kembali. Kondisi seperti itulah mereka harus bersiap ekstra, tapi kalau normal, mereka biasa aja. Rentan lah ya siaga," ujarnya.

Sebelumnya, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya mengemukakan, udara Jakarta tidak baik untuk bayi dan orangtua. Namun kualitas udara Jakarta masih relatif baik dan sehat. [mus]

loading...
Muat Lainnya...