Oknum Pembina Pramuka Cabuli Belasan Siswa di Surabaya

Oknum Pembina Pramuka Cabuli Belasan Siswa di Surabaya

Selasa, 23 Juli 2019 | 11:53 WIB
Tersangka sudah melakukan aksi cabulnya sejak tahun 2016.
Polisi memperlihatkan RSS, oknum pembina Pramuka di Surabaya yang ditetapkan tersangka pencabulan anak di bawah umur di Markas Polda Jatim di Surabaya pada Selasa, 23 Juli 2019.
Photo :
  • VIVA/Nur Faishal

Polisi memperlihatkan RSS, oknum pembina Pramuka di Surabaya yang ditetapkan tersangka pencabulan anak di bawah umur di Markas Polda Jatim di Surabaya pada Selasa, 23 Juli 2019.

VIVA – RSS (30 tahun) kini harus berurusan dengan polisi. Pembina Pramuka di enam sekolah negeri/swasta di Kota Surabaya, Jawa Timur, itu ditahan di Markas Kepolisian Daeah Jawa Timur setelah disangka mencabuli belasan siswa yang dibinanya. Polisi masih mendalami kemungkinan banyaknya korban.

Kasus itu ditangani Unit I/Renakta Ditreskrimum Polda Jatim pertengahan Juli lalu. "Awalnya orang tua tiga korban yang melapor, setelah didalami ada lima belas anak di bawah umur jadi korban. Itu jumlah sementara," kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Jatim, Kombes Pol Frans Barung Mangera, di Surabaya, Selasa, 23 Juli 2019.

Semua korban laki-laki, yang rata-rata berusia 14-16 tahun. Mereka adalah siswa yang dibina tersangka di Pramuka. Dalam beraksi, tersangka menelanjangi korbannya kemudian memegangi kemaluan mereka. "Menurut pengakuan tersangka, tidak sampai disodomi. Jadi, ini pencabulan saja," ujar Barung.