Rektor Unram Sebut Tak Ada Kelompok Keagamaan Ekslusif di Kampusnya - VIVA
Unduh aplikasi kami
A Group Member of Viva
viva
Sabtu, 3 Agustus 2019 | 18:30 WIB

Rektor Unram Sebut Tak Ada Kelompok Keagamaan Ekslusif di Kampusnya

Rektor Unram menampik kampusnya terpapar radikalisme.
Rektor Unram, Prof. Lalu Husni bersama mahasiswa mendengar ceramah di masjid.
Photo :
  • Istimewa

Rektor Unram, Prof. Lalu Husni bersama mahasiswa mendengar ceramah di masjid.

VIVA – Rektor Universitas Mataram (Unram) Prof. Lalu Husni, membantah kampusnya terpapar radikalisme. Selama ini aktivitas mahasiswa selalu terbuka pada kampus, sehingga tidak ada kelompok keagamaan yang ekslusif, seperti hasil riset Setara Institute.

Hal itu dikemukakan Lalu Husni menanggapi hasil riset Setara Institute, April 2019. "Selama ini kegiatan mahasiswa selalu terbuka. Masjid kampus juga kami kontrol, jadi kegiatan di masjid semua diketahui rektor," ujarnya ditemui di Mataram, Sabtu, 3 Agustus 2019.

Sebelumnya, Setara Institute mengeluarkan hasil riset daftar 10 perguruan tinggi negeri di Indonesia yang terpapar radikalisme. Radikalisme disebut disebabkan adanya kelompok keagamaan yang ekslusif seperti salafi-wahabi, tarbiyah dan tahririyah. Universitas Mataram (Unram) disebut sebagai salah satu kampus terpapar radikalisme.

Lalu Husni mempertanyakan riset yang dilakukan Setara Institute, yang belum dilakukan izin penelitian atau permohonan mengajukan pendamping. 

Dia mempertanyakan metode riset yang dilakukan Setara Institute sehingga cepat mengambil kesimpulan Unram terpapar radikalisme. "Jadi jangan hanya mewawancarai satu dua mahasiswa atau survei satu dua hari terus langsung menyimpulkan," ujarnya.

Lalu Husni juga mempertanyakan apakah sample riset yang diambil sesuai kaidah keilmuan. Dia meminta jangan karena busana yang dikenakan mahasiswa, sehingga menyimpulkan mereka terpapar radikalisme.

Saat ini, menurut dia, Unram telah menggelar diskusi rutin setiap hari Jumat, dengan mengundang ahli di bidang agama yang akan membantu meluruskan paradigma yang sempit soal agama, sehingga dapat menjauhkan mahasiswa dari paham radikalisme.

"Tapi sekecil apapun perhatian pihak luar pada kampus tetap kita hargai. Kita juga sering melakukan diskusi tidak hanya keagamaan tapi juga kebangsaan. Apa yang ada di pikiran mahasiswa, kita diskusi sehingga dia terbuka wawasannya," ujarnya.


 

Saksikan Juga

Menhan Temui Rektor se-Indonesia Antisipasi Paham Radikal

TVONE - sekitar 1 bulan lalu
loading...
Muat Lainnya...