Kasus Enzo, Mahfud MD: TNI Kecolongan - VIVA
Unduh aplikasi kami
A Group Member of Viva
viva
Sabtu, 10 Agustus 2019 | 00:33 WIB

Kasus Enzo, Mahfud MD: TNI Kecolongan

Enzo sebaiknya diberhentikan dari Akmil TNI.
 Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD
Photo :
  • Cahyo Edi

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD

VIVA – Anggota Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Mahfud MD menyebut TNI kecolongan dalam proses seleksi penerimaan WNI keturunan Prancis, Enzo Zenz Allie. 

Mantan ketua Mahkamah Konstitusi (MK) ini mengatakan bahwa TNI dikenal sebagai sebuah lembaga yang sangat ketat dalam proses rekrutmen anggota. Masuknya Enzo yang diduga terpapar radikalisme ini menjadi bentuk TNI kecolongan.

“TNI sudah kecolongan menurut saya. TNI itu kan lembaga yang dikenal ketat ya, dikenal ketat tahu rekam jejak, kakeknya (Enzo) siapa, kegiatannya apa. Ternyata ini lolos di Akmil. Sampai diberi penghargaan kehormatan khusus oleh panglima, diajak wawancara khusus," ujar Mahfud, Jumat 9 Agustus 2019.

Mantan menteri Pertahanan di era Presiden Gus Dur ini menyarankan agar Enzo diberhentikan dari pendidikan taruna Akademi Militer (Akmil) TNI jika terbukti terpapar radikalisme. 

Menurut Mahfud, Enzo dinilai tak memenuhi prasyarat menjadi anggota TNI bila memang terbukti terpapar radikalisme. Meskipun demikian, Mahfud menyerahkan sepenuhnya keputusan terkait Enzo pada institusi TNI.

"Kalau menurut saya iya dong (diberhentikan). Menurut saya (Enzo) tidak memenuhi syarat awal itu. Melanggar prasyarat kalau memang gerakannya seperti itu. Tapi terserah TNI lah mau diapain," ungkap Mahfud

"Saya kira yang bersangkutan juga tidak akan kerasan. Kalau sudah diberitakan seperti itu masih kerasan maka perlu dipertanyakan benar motivasinya,” kata Mahfud.

Saksikan Juga

Menhan Temui Rektor se-Indonesia Antisipasi Paham Radikal

TVONE - sekitar 1 bulan lalu
Topik
loading...
Muat Lainnya...