Peringati Hari Lahir Soekarno, Pernah Sumbang Ide Arsitektur di Arab

Peringati Hari Lahir Soekarno, Pernah Sumbang Ide Arsitektur di Arab

Sabtu, 6 Juni 2020 | 19:25 WIB
Sumbangan ide arsitektural untuk Pemerintah Arab Saudi
Tan Joe Hok saat bersalaman dengan Presiden Soekarno.
Photo :
  • Facebook Tan Joe Hok.

Tan Joe Hok saat bersalaman dengan Presiden Soekarno.

VIVA –  Ir. Soekarno atau yang dikenal Bung Karno, dilahirkan di Surabaya, Jawa Timur pada 6 Juni 1901. Soekarno merupakan Presiden pertama Republik Indonesia periode 1945–1967. Bapak Proklamator Indonesia wafat saat berusia 69 tahun di Jakarta pada 21 Juni 1970. Ternyata, Bung Karno memiliki nama lahir Koesno Sosrodihardjo.

Dilansir dari berbagai sumber, Soekarno memainkan peranan penting dalam memerdekan bangsa Indonesia dari penjajahan Belanda. Ia bersama Mohammad Hatta adalah Proklamator Kemerdekaan Republik Indonesia yang terjadi pada 17 Agustus 1945. Kemudian, Bung Karno juga pencetus konsep Pancasila sebagai dasar negara Indonesia.

Selain itu, Soekarno juga Presiden pertama Indonesia yang dikenal sebagai arsitek alumni dari Technische Hoogeschool te Bandoeng (sekarang ITB) di Bandung yang mengambil jurusan teknik sipil dan tamat tahun 1926. Memang, banyak karya bangunan yang dirancang oleh Bung Karno bersama rekannya.

Baca Juga: Kronologi Helikopter TNI Jatuh di Kendal, Korban Meninggal Bertambah

Di antaranya Masjid Istiqlal (1951), Monumen Nasional (1960), Gedung Conefo, Gedung Sarinah, Wisma Nusantara, Hotel Indonesia (1962), Tugu Selamat Datang (Bunderan Hotel Indonesia), Monumen Pembebasan Irian Barat, Patung Dirgantara dan rancangan skema tata ruang Kota Palangkaraya tahun 1957.

Tahun 1955, Soekarno menunaikan ibadah haji ke Tanah Suci Makkah. Saat itu, ia tergerak memberikan sumbangan ide arsitektural kepada Pemerintah Arab Saudi agar membuat bangunan untuk melakukan sa’i menjadi dua jalur dalam bangunan dua lantai.