Debat Panas Mahfud MD Vs Fadli Zon soal Pendukung Prabowo Garis Keras - VIVA
Unduh aplikasi kami
A Group Member of Viva
viva
Rabu, 1 Mei 2019 | 00:16 WIB

Debat Panas Mahfud MD Vs Fadli Zon soal Pendukung Prabowo Garis Keras

Polemik ucapan eks Ketua Mahkamah Konstitusi.
Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Mahfud MD
Photo :
  • ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Mahfud MD

VIVA – Polemik ucapan eks Ketua Mahkamah Konstitusi, Mahfud MD terkait pendukung Prabowo Subianto berasal dari daerah garis keras terhadap agama masih berlanjut. Mahfud menjelaskan kembali pernyataannya, yang sempat membuat geger di media sosial.

Menurutnya, provinsi garis keras yang dimaksudnya itu bukanlah bertujuan menjustifikasi sebuah daerah sebagai penganut ajaran radikal. Namun, sebagai sebuah daerah yang memiliki pendukung setia terhadap figur tertentu

"Jadi, garis keras itu artinya orang yang punya sikap, konsisten. Mereka punya sikap konsisten, dan tidak mau didikte," kata Mahfud dalam acara Catatan Demokrasi Kita 'Benarkah Pemilih 02 Islam Garis Keras' di tvOne, Selasa malam, 30 April 2019.

Dia pun mencontohkan seperti kekalahan Jokowi di Sumatera Barat dalam Pilpres 2019. Meski sudah didukung deklarasi dengan sejumlah kepala daerah, tak membuat Jokowi mengalahkan Prabowo di Tanah Minang.

"Jadi, misalnya di Sumatera Barat, Jokowi sudah kampanye dan 10 bupati sudah deklarasi mendukung, tetapi masih kalah. Itu berarti, karena tawarannya Pak Jokowi belum diterima di kawasan garis keras itu. Jadi, menurut saya, Sumatera Barat itu wilayah garis keras untuk pendukung Prabowo," ujarnya.

Merespons penjelasan Mahfud, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon pun heran. Ia meminta Mahfud, agar bisa cermat dan tak sembarangan dalam membuat labeling terhadap daerah yang dikaitkan dengan agama. Apalagi, status Mahfud sebagai anggota Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP).

"Labeling itu menyinggung, karena itu membuat stigmatisasi. Itu menorehkan luka baru. Karena, yang dibicarakan Pak Mahfud itu kan persoalan sejarah," kata Fadli

Fadli menyebut Mahfud tak paham sejarah, karena penjelasannya salah kaprah.

"Tapi kan memang dulu Jawa Barat ada DI/TII di sana, di Aceh ada GAM, di Sumatera Barat ada PRRI," ujar Mahfud menegaskan.

"Nah, ini lah salahnya. Karena, dulu itu (berbagai macam pemberontakan itu) bukan soal agama. Anda tak paham sejarah," tutur Fadli.

Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon

Dia pun mengibaratkan dengan pemikiran Mahfud, maka pendukung Prabowo yang di perumahan Paspamres dan Kopassus adalah garis keras.

"Mereka mendukung 02, karena ingin perubahan. Kalau gitu, Paspampres dan Kopassus yang memilih Prabowo lalu, apa mereka adalah para garis keras?" tanya Fadli.

"Terserah itu menurut Anda. Saya tidak seperti itu. Bagi saya, garis keras itu bagus. Kalau ada pandangan lain silakan," ujar Mahfud.

Melihat perdebatan semakin memanas, ekonom senior Rizal Ramli, akhirnya mencoba untuk menengahi keduanya. Ia sempat mengkritik Mahfud, agar lebih bisa ke persoalan masyarakat dengan perdebatan solusi. Bukan justru menyinggung masalah agama.

"Sudah lah, Gus Dur sudah mendamaikan perbedaan soal religi ini. Jangan kita bahas lagi yang lalu-lalu. Buat Jabar, Gus Dur sudah selesaikan masalah ini, termasuk soal etnis dan agama," kata Rizal. (asp)

loading...
Muat Lainnya...