Startup Pemilik Mesin Cetak Foto Buatan Israel Resmi Punya 'Diana' - VIVA
Unduh aplikasi kami
A Group Member of Viva
viva
Sabtu, 25 Januari 2020 | 04:45 WIB

Startup Pemilik Mesin Cetak Foto Buatan Israel Resmi Punya 'Diana'

Siapakah Diana?
Ilustrasi startup.
Photo :
  • Stanford Graduate School of Business - Stanford University

Ilustrasi startup.

VIVA – Perusahaan rintisan atau startup cetak foto digital lokal, ID Photobook, menyebut saat ini cetak foto digital menjadi gaya hidup di masyarakat. Alasannya, karena perangkat telepon pintar atau smartphone memiliki kualitas kamera yang semakin bagus.

"Rata-rata kiriman foto yang masuk ke kami dari kamera yang ada di perangkat smartphone. Konsumen yang ingin cetak foto, cukup upload foto saja, lalu duduk santai di rumah. Soal desain sampai finishing, kami yang tangani," ungkap Kepala Eksekutif ID Phonebook, Afrig Wasiso, Jumat, 24 Januari 2020.

Selain itu, pria yang memiliki mesin cetak foto canggih buatan Israel itu juga mengaku bisa membuat foto yang ukuran file-nya kecil tidak pecah saat menjadi album. Foto-foto yang seperti ini, lanjut Afrig, biasanya dari media sosial seperti Facebook dan Twitter.

"Selain itu juga warnanya tidak pudar atau berubah," jelas dia. Kendati demikian, Afrig mengatakan, mesin cetak foto miliknya sudah sesuai standard perusahaan-perusahaan photobook di Amerika Serikat (AS).

"Investasi terbesar kita di mesin cetak. Karena, kita memperhatikan kecepatan mesin mencetak dan akurasi warna. Apalagi, sekitar 80 persen pelanggan kita ibu-ibu muda dan 20 persen dari milenial. Mereka ingin hasilnya cepat dengan hasil yang sempurna," tuturnya.

Karena salah satu cara mengabadikan momen berharga adalah dengan mencetak foto, maka ID Photobook meluncurkan 'Diana'. Yaitu, sebuah buku foto berukuran besar yang bisa memuat foto banyak namun dengan harga terjangkau.

"Demi mengakomodir kebutuhan semua kalangan tentang mengabadikan momen, kami mengembangkan produk lain tapi sesuai dengan selera masyarakat. Ada photolamp, photocard, photo frame, dan yang terbaru, Diana," ujar Afrig.

Bukan itu saja. Ia juga mengajak para ibu untuk mengabadikan momen berharga dalam event ID Photobook Talk 2020. Di sini, para ibu dirangsang untuk bercerita mengenai pentingnya mengabadikan momen berharga.

Pentingnya mengabadikan momen lewat buku foto juga turut diamini psikolog, Vera Itabiliana. Ia mengaku mengabadikan momen adalah suatu hal yang penting.

"Dengan mengabadikan momen akan membantu memori mengingat momen-momen berharga. Emosi pun bangkit lagi, seperti kayak ada sesuatu," kata Vera.

loading...
Muat Lainnya...