Satelit Kubus Startup Ini Bakal Gantikan Satelit Tradisional - VIVA
Satelit Kubus Startup Ini Bakal Gantikan Satelit Tradisional
Unduh aplikasi kami
A Group Member of Viva
viva
https://asset.viva.co.id/appasset-2018/mobile-2018/img/logo-warta.jpg?v=5.73
Selasa, 25 Juni 2019 | 11:01 WIB

Satelit Kubus Startup Ini Bakal Gantikan Satelit Tradisional

https://thumb.viva.co.id/media/frontend/thumbs3/2019/06/25/5d1198d2cb6f8-satelit-kubus-milik-startup-ini-bakal-gantikan-satelit-tradisional_663_382.jpg
Photo :
    wartaekonomi

Satelit Kubus Milik Startup Ini Bakal Gantikan Satelit Tradisional. (FOTO: Reuters/Shamil Zhumatov)

Industri luar angkasa sepertinya bakal mengalami revolusi. Revolusi itu didorong adanya satelit kubus yang lebih terjangkau, ringan, dan jauh lebih mudah untuk didesain, dibangun, dan diluncurkan, ketimbang satelit tradisional.

Satelit kubus ini dikembangkan oleh sebuah perusahaan startup, Wyvern, yang berbasis di Alberta, Kanada. Perusahaan ini menyediakan layanan yang sangat spesifik, yakni akses yang relatif murah untuk pencitraan hiperspektral yang diambil dari orbit rendah Bumi. Langkah ini merupakan metode untuk menangkap data gambar Bumi dengan lebih banyak band dari yang dapat dilihat dengan mata telanjang atau optik tradisional.

Dilasir dari laman TechCrunch, tim pendiri Wyvern, termasuk CEO Chris Robson, CTO Kristen Cote, CSO Callie Lissinna, dan VP of Engineering dan COO Kurtis Broda, memiliki pengalaman membangun satelit melalui sekolah mereka, termasuk bekerja membangun satelit pertama yang dirancang dan dibangun di ruang angkasa di Alberta, Ex-Alta 1.

Mereka juga telah mengembangkan teknologi optik milik mereka untuk mengembangkan jenis citra yang paling sesuai dengan kebutuhan klien yang mereka kejar.

Pasar target pertama mereka, misalnya adalah petani, yang akan dapat masuk ke versi komersial produk mereka dan mendapatkan data pencitraan hiperspektral terbaru dari ladang mereka, yang dapat membantu mengoptimalkan hasil panen mereka, mendeteksi perubahan dalam susunan tanah, yang akan memberi tahu mereka jika mereka memiliki terlalu sedikit nitrogen, atau bahkan membantu mereka menemukan tanaman dan serangga invasif.

"Kami melakukan segala macam hal yang secara langsung memengaruhi garis bawah petani," jelas Robson, seperti dikutip TechCrunch.

Artinya, jika sesuatu dapat dideteksi berarti dapat dihitung. Dengan demikian, petani dapat membuat keputusan tentang bagaimana harus bertindak dan pada akhirnya bagaimana meningkatkan laba. Banyak hal yang tidak dapat dilakukan dengan (pencitraan) multi-spektral seperti yang dilakukan sekarang.

"Misalnya, Anda tidak dapat melakukan spesiasi dengan multi-spektral, sehingga Anda tidak dapat mendeteksi spesies invasif," jelas Robson.

Pencitraan multi-spektral berbeda dengan pencitraan hiperspektral, mengukur cahaya rata-rata di antara tiga hingga 15 pita. Sementara hiperspektral dapat mengelola sebanyak ratusan pita yang berdampingan atau berdekatan. Itulah sebabnya satelit ini dapat melakukan hal-hal yang lebih khusus seperti mengidentifikasi spesies dari hewan di tanah di daerah yang diamati dari perspektif satelit.

Pencitraan hiperspektral sudah menjadi teknologi yang terbukti digunakan di seluruh dunia untuk tujuan tersebut. Tetapi, cara utama untuk menangkapnya adalah melalui pesawat drone, yang menurut Robson, jauh lebih mahal dan kurang efisien daripada menggunakan satelit kubus di orbit.

"Pesawat drone benar-benar mahal, dan bersama kami, kami dapat menyediakannya 10 kali lebih sedikit daripada banyak drone yang saat ini digunakan," katanya.

Sementara model bisnis Wyvern akan fokus pada kepemilikan dan pengoperasian satelit, menyediakan akses ke data, untuk melayani pelanggan dengan cara yang mudah bagi siapa saja untuk mengakses dan menggunakan. Keunggulan utama layanan perusahaan ini adalah akses informasi yang dapat ditindaklanjuti, yang artinya ketika klien memesan citra, perusahaan klien dapat melakukannya melalui web.

Dengan kemajuan optik, satelit kecil yang dimiliki perusahaan ini dapat penyimpanan data dan stasiun pemantauan. Peluncuran juga dapat diprivatisasi yang tetap dapat diakses oleh penumpang ketika terjadi peluncuran bersama klien lain.

"Ini bukan sesuatu umum yang akan dikejar penyedia pencitraan satelit seperti Planet Labs karena ini adalah jenis bisnis yang sama sekali berbeda dengan peralatan, pelanggan, dan kebutuhan yang sama sekali berbeda," ujarnya.

Saat ini, Wyvern masih sangat awal untuk teknologi tersebut. Saat ini mereka sedang mengerjakan pendanaan tahap pertama, dan telah berbicara dengan pelanggan potensial dan menyelesaikan pekerjaan validasi produk awal mereka. Tetapi dengan pengalaman yang sebenarnya membangun dan meluncurkan satelit, dan selera yang ditunjukkan untuk apa yang ingin mereka bangun, sepertinya mereka menuju awal yang menjanjikan.

Saksikan Juga

Rekaman Detik-detik Satelit Merah Putih Diluncurkan

DIGITAL - 12 bulan lalu
loading...