Kapan Waktu Terbaik Tanamkan Toleransi Pada Anak? - VIVA
Unduh aplikasi kami
A Group Member of Viva
viva
Kamis, 23 Agustus 2018 | 16:48 WIB

Kapan Waktu Terbaik Tanamkan Toleransi Pada Anak?

Dan bagaimana caranya?
Ilustrasi anak bermain.
Photo :
  • Pixabay

Ilustrasi anak bermain.

VIVA – Hidup di tengah-tengah masyarakat multikultur menjadi suatu anugerah tersendiri bagi masyarakat Indonesia. Dengan beragamnya latar belakang budaya dan kepercayaan, toleransi menjadi nilai penting yang mesti ditanamkan kepada anak sejak dini.

Namun, menguatnya paham radikalisme membuat banyak orang makin mengesampingkan pentingnya toleransi. Bahkan banyak anak yang sejak kecil telah memiliki kebencian terhadap mereka yang berbeda.

Lantas, kapan sebaiknya nilai toleransi ditanamkan kepada anak?

Salah satu Co Founder SabangMerauke, Ayu Kartika Dewi, mengatakan bahwa toleransi mesti ditanamkan pada anak sedini mungkin. Menurutnya, orangtua harus kreatif menyampaikan nilai-nilai ini agar anak mudah menerima.

"Sejak kecil banget, sejak awal harus kita ajari. Kita bisa membacakan dongeng cerita-cerita rakyat yang memiliki nilai toleransi," ucap Ayu dalam jumpa pers #CeritaIndonesiaKita oleh Cleann and Clear, di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis, 23 Agustus 2018.

Menumbuhkan toleransi sejak kecil adalah hal yang sangat penting, karena menurutnya, toleransi ialah sesuatu yang harus dibangun secara terus menerus. Ia menambahkan, orangtua tidak bisa secara tiba- tiba menanamkan toleransi kepada anak.

"Ini enggak bisa tiba-tiba orangtua yang sudah enggak ngobrol bertahun-tahun (tentang nilai toleransi), ketika ada kejadian intoleransi, terus minta anak untuk mengerti. Itu tidak bisa," kata Ayu.

Lebih lanjut, ia menekankan bahwa diskusi dengan anak tentang toleransi harus dilakukan secara terus menerus hingga hubungan antara orangtua dan anak terbangun.

"Jadi kita harus tanamkan kalau toleransi bukan berarti tidak boleh beda pendapat, tapi menghargai orang yang berbeda. Mau beda apapun enggak apa-apa, asalkan kita tetap menghargai yang berbeda," ucap dia.

loading...
Muat Lainnya...