Mengenal Tradisi Keboan Aliyan di Banyuwangi - VIVA
Unduh aplikasi kami
A Group Member of Viva
viva
https://asset.viva.co.id/appasset-2018/mobile-2018/img/logo-times.png?v=5.89
Minggu, 8 September 2019 | 21:26 WIB

Mengenal Tradisi Keboan Aliyan di Banyuwangi

https://thumb.viva.co.id/media/frontend/thumbs3/2019/09/08/5d750f41aebb7-mengenal-tradisi-keboan-aliyan-di-banyuwangi_663_382.jpg
Photo :
  • timesindonesia

Tradisi Keboan Desa Aliyan, Kecamatan Rogojampi, Kabupaten Banyuwangi (Foto : Roghib Mabrur/Times Indonesia)

Tradisi keboan merupakan tradisi agraris leluhur masyarakat Desa Aliyan, Kecamatan Rogojampi, Banyuwangi. Dari zaman dulu hingga zaman sekarang, tradisi Keboan Aliyan ini rutin dilaksanakan sebagai ucap syukur terhadap hasil panen yang melimpah dan sebagai penolak bala dari marabahaya.

Keboan Aliyan sendiri dilaksanakan setiap bulan Suro dalam penanggalan Jawa. Berawal dari masyarakat asli Desa Aliyan yang sebelum pelaksanaan tradisi terjadi kerasukan roh gaib atau danyang, dengan bertingkah layaknya kebo (kerbau). Mereka lalu berkeliling ke empat penjuru desa (tempat sakral) seperti makam leluhur Mbah Buyut Wongso Kenongo dan sesekali belasan keboan itu nyemplung (masuk) di kubangan layaknya kerbau.

Tradisi-Keboan-2.jpg

Menurut budayawan Banyuwangi Aekanu Haryono, dalam prosesi keboan Aliyan, biasanya danyang lebih cepat merasuk ke orang yang trans dengan tempo dan melodi yang cepat. Sesuai teori Jacob Sumardjo dalam buku Estetika Paradox, jika gerakan menurun dari sakral ke profan yang diartikan berkah Tuhan dapat diturunkan untuk manusia.

"Itu temponya cepat dan melodinya tetap, jadi tidak melankolis. Gerak mereka berlawanan dengan arah jarum jam termasuk Ider Buminya ini, kalau di Hindu istilahnya disebut Prasawiyah artinya mudah-mudahan berkah tuhan diturunkan untuk manusia," ungkap Aekanu, Minggu (8/9/2019).

Tradisi-Keboan-3.jpg

Tak memandang usia, tua muda pun tumplek jadi satu, dalam rangka memeriahkan tradisi desa yang digelar setiap tahun. Selain simbol Kebo, terdapat simbol Dewi Sri, yang dipercaya sebagai dewi padi, si pemberi kesejahteraan bagi para petani.

Seluruh sudut desa dirias dengan aneka parabungkil (hasil bumi) seperti pisang, singkong, padi, umbi dll, yang menandakan hasil panen yang melimpah. Masyarakat pun tumpah ruah hal ini menyambut iring-iringan tradisi Keboan diarak mengelilingi desa.

Tradisi-Keboan-4.jpg

"Saya lahir di sini dan saya sangat bangga, saya ingin adat istiadat ini jangan sampai hilang, harus terus dilestarikan," ucap Luzy Nandani (23) warga asli Desa Aliyan.

Menurut Luzy tradisi ini memang rutin diadakan di desanya. Biasanya pagi dilakukan syukuran dengan memakan tumpeng pecel pitik bersama di sepanjang jalan desa. Sebelum hari pelaksanaan digelar beberapa orang memang terlihat kesurupan dari roh leluhur (Danyang) dengan rentang waktu yang tidak menentu.

Tradisi-Keboan-5.jpg

"Kesurupan tidak tentu, pagi tadi sudah ada yang kesurupan, bahkan kemarin malam juga ada kok," ucap Luzy.

Perlu diketahui, tradisi Keboan Aliyan di Banyuwangi berkembang di dua desa. Selain keboan di Desa Aliyan Rogojampi, tradisi kebo-keboan juga ditemui di Desa Alasmalang, Kecamatan Singojuruh. (*)

Saksikan Juga

Kecewa Berat! Detik-detik Persija Pecat Julio Banuelos

LIGA INDONESIA - 3 jam lalu
loading...